Don't Show Again Yes, I would!

Prediksi Bola Udinese vs Bologna, 30 Desember 2023: Mantapkan 4 Besar Serie A Jitu Dan Akurat

POjokberita.co.id – Prediksi Bola Udinese vs Bologna, 30 Desember 2023: Mantapkan 4 Besar Serie A – Prediksi bola adalah usaha untuk meramalkan hasil akhir pertandingan sepak bola atau peristiwa yang berhubungan dengan aktivitas olahraga sepak bola. Ini meliputi penelaahan statistik, wawasan tentang tim dan pemain, variabel-variabel cuaca, situasi lapangan, cedera, dan beragam faktor lain yang dapat memengaruhi hasil akhir pertandingan.

Prediksi bola sering dilakukan oleh penggemar sepak bola, petaruh, peneliti olahraga, dan penikmat yang ingin menghitung keluaran pertandingan atau memperkirakan performa tim atau pemain. Metode yang digunakan untuk melakukan estimasi ini bisa variatif, termasuk penyelidikan statistik yang mendalam, hingga intuisi berlandaskan pada pengalaman.

Namun, harus diingat untuk diingat bahwa prediksi prediksi bola seringkali tidak tepat, karena sepak bola adalah disiplin olahraga yang tak selalu bisa diprediksi dengan akurat. Begitu banyak variabel yang bisa menyebabkan keluaran pertandingan, dan hal tak terduga biasanya muncul. Oleh karena itu, prediksi bola sebaiknya dilihat sebagai hiburan atau arah, dan janganlah dianggap sebagai dasar utama untuk menjalani bet atau kebijakan berinvesatsi yang serius.

Dalam persaingan untuk finis empat besar yang tidak terduga, tim kejutan Serie A Bologna bertujuan untuk mempertahankan momentum mereka ketika mereka mengunjungi Udinese pada hari Sabtu pukul 21:00 WIB.

Rossoblu duduk di urutan keempat klasemen dan baru-baru ini menindaklanjuti kemenangan Coppa Italia atas Inter Milan dengan kemenangan liga melawan Atalanta; sementara itu, tuan rumah mereka terlibat dalam perjuangan melawan degradasi.

Preview Udinese vs Bologna

Mengonfirmasi kredibilitas mereka sebagai pesaing Eropa, awal cemerlang Bologna di musim ini baru-baru ini berkembang menjadi upaya bersama untuk mendapatkan tempat di empat besar Italia.

Selain kemenangan dramatis di perpanjangan waktu atas Inter, pasukan Thiago Motta telah mengalahkan Roma dan Atalanta – dua pesaing utama mereka untuk mendapatkan tempat di kompetisi UEFA musim depan.

Yang terakhir terjadi akhir pekan lalu, ketika Rossoblu membukukan kemenangan kandang keenam berturut-turut dan ketujuh secara keseluruhan pada musim 2023-24, dengan gol telat Lewis Ferguson memisahkan kedua tim di Stadio Dall’Ara.

Meski performa mereka di Emilia-Romagna sangat mengesankan, Bologna juga hanya kalah satu kali dari sembilan pertandingan tandang musim ini – dan tidak pernah kalah lagi sejak terpeleset saat melawan Fiorentina pada bulan November.

Di lima liga top Eropa, hanya Inter, Bayer Leverkusen, dan Girona yang terbukti lebih sulit dikalahkan di laga tandang.

Dengan Ferguson dan mantan striker Bayern Munich Joshua Zirkzee tampil maksimal, klub Emilian ini telah melewati 30 poin pada tahap musim Serie A ini untuk pertama kalinya di abad ini – menjaga lini belakang tetap ketat tentu saja membantu perjuangan mereka.

Hanya Inter (tujuh) dan Juventus (11) yang kebobolan lebih sedikit dibandingkan jumlah kebobolan Bologna sebanyak 12 gol, jadi tuan rumah mereka akhir pekan ini perlu meningkatkan upaya mereka di sepertiga akhir lapangan.

Hanya ada dua tim yang mencetak gol lebih sedikit dari Udinese musim ini, dan keduanya berada di dasar klasemen, yang mana tim asuhan Gabriele Cioffi semakin dekat dengan paruh pertama musim 2023-24 mereka yang hampir berakhir.

Karena tidak mampu mengubah hasil imbang menjadi kemenangan berharga, tim peringkat 17 Serie A ini akan menghadapi ancaman degradasi dalam beberapa bulan ke depan: sejauh ini, mereka hanya menang sekali di liga dan sekali di piala.

Memang benar, Bianconeri selalu meraih hasil imbang dalam lima pertandingan kandang terakhir mereka di kasta tertinggi Italia – selain tersingkir dari Coppa Italia – sementara kebobolan gol pada Sabtu lalu juga membuat mereka ditahan oleh Torino di Turin.

Udinese kini menjadi tim ketiga yang mencatatkan 11 hasil imbang dari 17 pertandingan pertama musim Serie A sejak tahun 1990-an, dan kesabaran pada Cioffi sudah mulai habis.

Mantan pelatih Verona ini kembali untuk kedua kalinya bersama Fruilani awal tahun ini, menggantikan Andrea Sottil, namun ia belum memberikan dampak nyata; menghindari kekalahan ketiga berturut-turut Udinese di Serie A dari Bologna setidaknya akan membuat para kritikus tetap diam untuk saat ini.

Bentuk Udinese Serie A:

DDLDDD

Bentuk Bologna Serie A:

LWDWWW

Bentuk Bologna (semua kompetisi):

WDWWWW

(Photo by Gabriele Maltinti/Getty Images)

Berita Tim Udinese vs Bologna

Bergabung dengan Jesper Karlsson (lutut) dan Adama Soumaoro (ACL) yang absen, pemain sayap Bologna Dan Ndoye – yang mencetak gol penentu kemenangan Rossoblu di perpanjangan waktu melawan Inter awal bulan ini – mengalami cedera paha yang membuatnya absen pada hari Sabtu.

Baru saja kembali bugar, Riccardo Orsolini berada dalam posisi prima untuk menggantikan Ndoye di starting XI tim tamu, namun Thiago Motta sepertinya tidak akan melakukan banyak perubahan lain pada tim pemenang.

Hampir pasti berada di belakang striker tunggal Joshua Zirkzee, bintang Skotlandia Lewis Ferguson mencatatkan delapan gol di Serie A pada tahun 2023, dengan Antonio Candreva dan Teun Koopmeiners menjadi satu-satunya gelandang yang mencetak lebih banyak gol tahun ini.

Selain itu, Ferguson telah mencetak empat gol dan dua assist sejauh musim ini, hanya memiliki satu keterlibatan lebih sedikit dibandingkan 32 penampilan liga musim lalu.

Sementara itu, Udinese akan mendapatkan Martin Payero kembali dari skorsing, tetapi beberapa pemain masih absen karena cedera.

Meski Jordan Zemura masih berharap bisa pulih dari masalah pahanya tepat waktu membuat skuad asuhan Gabriele Cioffi juga masih tanpa Keinan Davis, Brenner, Gerard Deulofeu, Enzo Ebosse dan bek tengah Slovenia Jaka Bijol.

Kemungkinan besar akan menjadi starter di lini depan, didukung oleh kapten Roberto Pereyra, Lorenzo Lucca telah mencetak gol di kedua dua pertandingan kandang terakhirnya dan merupakan pencetak gol terbanyak tuan rumah di semua kompetisi dengan enam gol.

Prediksi: Udinese 0-1 Bologna

Bologna adalah mesin yang berfungsi dengan baik di bawah asuhan Thiago Motta, dan Rossoblu tidak meminta terlalu banyak untuk membukukan kemenangan kelima berturut-turut untuk menyelesaikan tahun 2023 dengan cara yang tepat.

Karena Udinese tidak memiliki finisher yang dapat diandalkan dan kepercayaan diri mereka sedang surut, tim tandang diperkirakan akan pulang dengan membawa tiga poin.

Prakiraan susunan pemain Udinese vs Bologna

​Udinese:

Silvestri; Kristensen, Kabasele, Perez; Ebosele, Samardzic, Walace, Payero, Kamara; Pereyra; Lucca

Bologna:

Skorupski; Posch, Beukema, Calafiori, Kristiansen; Freuler, Aebischer; Orsolini, Ferguson, Saelemaekers; Zirkzee



Source link

Share:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *