Don't Show Again Yes, I would!

Prediksi Bola Liverpool vs Manchester United, 17 Desember 2023: North-West Derby, The Reds Dominan di Anfield Jitu Dan Akurat

POjokberita.co.id – Prediksi Bola Liverpool vs Manchester United, 17 Desember 2023: North-West Derby, The Reds Dominan di Anfield – Estimasi pertandingan sepak bola adalah usaha untuk meramalkan hasil pertandingan sepak bola atau peristiwa yang terkait dengan olahraga sepak bola. Ini meliputi penelaahan statistik, pengetahuan tentang tim dan pemain, faktor-faktor cuaca, keadaan lapangan, cedera, dan beragam faktor lain yang mungkin mempengaruhi hasil akhir pertandingan.

Estimasi pertandingan sepak bola umumnya dilakukan oleh penggemar sepak bola, pemain taruhan, analis olahraga, dan penggemar yang ingin menghitung hasil pertandingan atau memperkirakan prestasi tim atau pemain. Langkah yang diterapkan untuk melakukan prediksi ini merupakan bermacam-macam, termasuk penyelidikan statistik yang mendalam, hingga intuisi berlandaskan pada pengalaman pribadi.

Namun, penting untuk ingat bahwa prediksi estimasi pertandingan sepak bola tidak selalu pasti, karena sepak bola adalah olahraga yang tak selalu bisa diprediksi dengan akurat. Begitu banyak aspek yang mungkin berdampak pada hasil pertandingan, dan kejutan sering timbul. Oleh karena itu, prediksi bola sebaiknya dilihat sebagai kegembiraan atau petunjuk, dan jangan dianggap sebagai dasar utama untuk melakukan bet atau pilihan berinvesatsi yang signifikan.

Dipaksa untuk mengingat kembali kenangan menyakitkan dari pembantaian tujuh gol musim lalu, Manchester United melakukan perjalanan singkat ke Merseyside untuk menghadapi Liverpool di depan penonton Anfield yang diperkirakan akan memecahkan rekor pada hari Minggu pukul 23:30 WIB.

Sebanyak 57.000 penggemar diperkirakan akan berjalan melewati pintu putar untuk menyaksikan pertandingan Big Match Liga Premier akhir pekan ini, di mana kedua raksasa tersebut bertujuan untuk memperbaiki beberapa kesalahan di tengah pekan.

Preview Liverpool vs Manchester United

Berkat uji coba yang sukses pada hari Senin, sebagian dari Anfield Road Stand Liverpool akan resmi dibuka pada hari Minggu – sebulan lebih awal dari yang diharapkan – di mana tuan rumah berharap untuk menyambut jumlah penonton terbanyak di era Liga Premier dan jumlah penonton terbanyak di era Liga Premier sejak zaman Bill Shankly pada tahun 1973.

Kecuali derby Merseyside, kekuatan Liverpool bisa dibilang tidak mengharapkan pertarungan yang lebih seru untuk memecahkan rekor penonton mereka – terutama jika hasil terbaru melawan Man United bisa dijadikan patokan – dan tim Jurgen Klopp menuju ke hari Minggu yang penting sebagai kesempatan tetap bertengger di pucuk klasemen Liga Premier.

Klopp dan kick-off malam bukanlah pernikahan yang dibuat di surga, dan kesengsaraan tengah hari tampaknya akan berlanjut ketika Jean-Philippe Mateta membuat Crystal Palace unggul dari titik penalti akhir pekan lalu, tetapi gol ke-200 Mohamed Salah untuk The Reds dan gol penentu kemenangan Harvey Elliott membuahkan hasil Liverpool menyelesaikan perubahan haluan trade mark mereka lainnya.

Dengan kekalahan Arsenal melawan Aston Villa di kemudian hari, Liverpool memasuki pekan pertandingan ke-17 dengan keunggulan satu poin atas The Gunners dan keunggulan dua poin atas Lions – keduanya akan beraksi beberapa jam lebih awal – jadi The Reds mungkin akan  turun ke posisi ketiga pada saat peluit pertama dibunyikan di Anfield.

XI eksperimental yang terdiri dari pemain pinggiran dan akademi menderita kekalahan 2-1 di Liga Europa dari Union SG pada hari Kamis, tetapi hasil itu tidak berarti apa-apa karena tempat ke-16 besar sudah terjamin, dan tujuh pertandingan kemenangan beruntun di kandang sendiri di Liga Premier membuat untuk bacaan yang sangat menyenangkan bagi pendukung setia Liverpool, yang timnya juga telah mencetak setidaknya dua kali dalam semua kemenangan tersebut.

Mengambil contoh dari lini serang Liverpool tidak akan salah bagi tim tamu mereka yang berkinerja buruk, yang juga mengalami kekalahan satu gol di Eropa pada pertengahan pekan, meskipun kekalahan yang jauh lebih mengecewakan karena mereka dikeluarkan dari perbincangan di benua itu sepenuhnya.

Bahkan kemenangan atas Bayern Munich pada matchday terakhir Grup A Liga Champions akan dianggap tidak penting jika Kopenhagen mengalahkan Galatasaray, namun pasukan Erik ten Hag gagal dalam upaya mereka untuk lolos ke Liga Europa, menyerah pada gol Kingsley Coman untuk finis di posisi terbawah klasemen.

Dengan tidak adanya kalender sepak bola Eropa pada paruh pertama tahun 2024, Ten Hag akan diberkati dengan cukup waktu untuk membalikkan nasib buruk domestik timnya, karena Setan Merah yang terpuruk menjadi sasaran hiruk-pikuk ejekan dari para pendukung yang muak dalam pertandingan memalukan akhir pekan lalu dalam kekalahan 3-0 di Old Trafford dari Bournemouth.

Hasilnya, Man United memasuki akhir pekan dengan duduk lima peringkat dan 10 poin lebih buruk daripada Liverpool di peringkat Liga Premier, dan Setan Merah telah melewati dua tahun tanpa kemenangan tandang melawan tim yang berada di delapan besar klasemen; kemenangan 3-0 atas Tottenham Hotspur yang didalangi Ole Gunnar Solskjaer pada Oktober 2021 adalah kemenangan terakhir mereka.

Satu sen untuk pemikiran Solskjaer dan Ten Hag ketika Man United hancur berkeping-keping di Anfield pada bulan Maret, ketika Liverpool menghukum Setan Merah dengan skor 7-0 – kekalahan terberat tim tamu di Liga Premier yang pernah ada – dan sejak 2016 Man United. Tidak pernah menang saat tandang ke The Reds.

Bentuk Liga Premier Liverpool:

DWDWWW

Bentuk Liverpool (semua kompetisi):

DWWWWL

Bentuk Liga Premier Manchester United:

WWWWWL

Bentuk Manchester United (semua kompetisi):

WDLWLL

getty images

Berita Tim Liverpool vs Manchester United

Sementara segelintir bintang senior Liverpool tidak dimasukkan dalam daftar perjalanan ke Belgia untuk menikmati istirahat yang layak – Mohamed Salah, Alisson Becker, Virgil van Dijk dan Trent Alexander-Arnold termasuk dalam kategori itu – Klopp masih mengalami sejumlah korban cedera dari pertarungan untuk pertandingan hari Minggu.

Joel Matip (ACL), Stefan Bajcetic (betis), Andrew Robertson (bahu) dan Thiago Alcantara (pinggul) diperkirakan akan kembali pada berbagai kesempatan pada tahun 2024, sementara masalah otot Diogo Jota juga akan membuatnya tidak bisa bermain selama beberapa minggu lagi dan cedera lutut parah Alexis Mac Allister akan mencegahnya tampil melawan Setan Merah.

​Selain mencetak dua abad bersama Liverpool di Selhurst Park, gol Salah juga menandai gol ke-150 di Premier League bagi sang raja sayap asal Mesir, yang 12 golnya melawan Man United merupakan jumlah gol tertingginya melawan satu lawan dalam kariernya yang gemerlap.

Satu kemenangan kecil bagi The Reds di tengah pekan adalah tidak adanya lagi pemain yang masuk ruang kesehatan, hal ini lebih dari yang bisa dikatakan untuk Man United, karena duo pemain bertahan Harry Maguire dan Luke Shaw sama-sama menjadi korban di babak pertama dari kekalahan mereka dari Bayern karena cedera pangkal paha dan penyesuaian hamstring masing-masing.

Penggemar Man United sangat menantikan untuk mendengar kabar terbaru dari Ten Hag, tetapi tim mereka pasti tidak akan diperkuat Jadon Sancho (suspensi klub), Amad Diallo (lutut), Christian Eriksen (lutut), Lisandro Martinez (kaki), Casemiro ( paha) dan Tyrell Malacia (lutut), sementara Victor Lindelof (ketukan), Mason Mount (betis), Anthony Martial dan Marcus Rashford (keduanya sakit) masih bisa bertahan.

Jika Mount berhasil bangkit dari masalah betisnya pada hari Minggu, pemain Inggris itu akan menjadi pengganti Bruno Fernandes – kapten Setan Merah harus absen karena menerima lima kartu kuning – jika tidak, maka Kobbie Mainoo atau Hannibal Mejbri harus dilempar ke ujung yang dalam.

Prediksi Liverpool 3-0 Manchester United

Man United mungkin mendapatkan keuntungan dari tambahan dua hari pemulihan dari upaya mereka di Eropa, tetapi dengan sebagian besar nama-nama besar Liverpool terhindar dari kekalahan mereka dari Union SG, kaki yang kaku seharusnya tidak menjadi masalah bagi pemimpin liga saat ini.

Pengulangan bencana tujuh gol di bulan Maret seharusnya tidak terjadi pada pasukan Ten Hag, namun dengan tingkat kepercayaan diri dan personel bermain yang sangat rendah, panggung siap bagi Liverpool untuk memberikan pelajaran sepakbola lainnya kepada Setan Merah.

Prakiraan susunan pemain Liverpool vs Manchester United

Liverpool:

Alisson; Alexander-Arnold, Konate, Van Dijk, Tsimikas; Szoboszlai, Endo, Gravenberch; Salah, Nunez, Diaz

Manchester United

Onana; Wan-Bissaka, Evans, Varane, Dalot; McTominay, Amrabat, Mainoo; Antony, Hojlund, Rashford



Source link

Share:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *