Don't Show Again Yes, I would!

Prediksi Bola AC Milan vs Sassuolo, 31 Desember 2023: Pioli Butuh 3 Poin Jitu Dan Akurat

POjokberita.co.id – Prediksi Bola AC Milan vs Sassuolo, 31 Desember 2023: Pioli Butuh 3 Poin – Perkiraan sepak bola adalah usaha untuk meramalkan keluaran pertandingan sepak bola atau peristiwa yang berhubungan dengan olahraga sepak bola. Ini meliputi pemahaman statistik, pengetahuan tentang tim dan pemain, variabel-variabel cuaca, situasi lapangan, cedera, dan beragam faktor lain yang mungkin memengaruhi hasil pertandingan.

Prediksi bola biasanya dilakukan oleh peminat sepak bola, pemain taruhan, peneliti olahraga, dan pecinta yang ingin memprediksi hasil pertandingan atau menebak kinerja tim atau pemain. Metode yang digunakan untuk melakukan prediksi ini dapat bermacam-macam, dari pemeriksaan statistik yang teliti, hingga pertimbangan intuisi berlandaskan pada pengalaman sebelumnya.

Namun, perlu untuk diingat bahwa keluaran prediksi bola tidak semua waktu pasti, karena sepak bola adalah disiplin olahraga yang tak selalu dapat diprediksi dengan pasti. Begitu banyak aspek yang mungkin berdampak pada hasil pertandingan, dan kejadian tak terduga sering timbul. Oleh karena itu, peramalan pertandingan sepak bola seharusnya dianggap sebagai hiburan atau panduan, dan tidak dianggap sebagai landasan utama untuk melakukan bet atau kebijakan investasi yang penting.

Mengakhiri jadwal mereka untuk tahun 2023, AC Milan menjamu Sassuolo pada Minggu tengah malam pukul 00:00 WIB, ketika mereka bertujuan untuk pulih dari kemunduran terbaru mereka dalam perburuan gelar Serie A.

Setelah tertinggal 11 poin dari rival beratnya Inter Milan setelah bermain imbang di Salerno, Rossoneri kini pulang ke San Siro, tempat lawan pekan ini berkembang pesat dalam beberapa musim terakhir.

Preview AC Milan vs Sassuolo

Bertemu dengan wajah yang familiar dalam diri bos Salernitana Pippo Inzaghi, Milan tentu saja tidak mendapat bantuan dari mantan pemburu gol mereka yang menjadi pelatih kepala akhir pekan lalu, ketika mereka ditahan imbang 2-2 yang mengecewakan di Stadio Arechi.

Memang, keadaan bisa menjadi lebih buruk lagi bagi raksasa kota kedua, yang kehilangan keunggulan di awal pertandingan setelah Fikayo Tomori membuka skor – bek Inggris tersebut kemudian tertatih-tatih dan menambah penderitaan cedera Stefano Pioli – dan malah tertinggal menjelang akhir pertandingan.

Hanya intervensi di menit-menit akhir dari penyerang cadangan Luka Jovic yang menyelamatkan satu poin bagi Rossoneri, namun Pioli masih berada di bawah tekanan yang kuat, dengan kemenangan Scudetto dua tahun lalu kini hampir terlupakan.

Timnya telah kebobolan 64 gol pada tahun 2023 di semua kompetisi – rekor tertinggi klub dalam satu tahun kalender – dan mereka tertinggal di belakang Inter dan Juventus dalam perburuan gelar Italia menyusul hasil yang beragam.

Selain tersingkirnya mereka dari Liga Champions baru-baru ini, kekalahan dari Udinese dan Atalanta juga sangat merugikan Milan, dan tujuan mereka yang tersisa musim ini tampaknya adalah mengamankan finis di empat besar dan meraih beberapa trofi di salah satu kompetisi sistem gugur.

Terlepas dari semua ketidakkonsistenan mereka, Rossoneri secara umum menampilkan sepakbola terbaik mereka di kandang sendiri, di mana mereka mencatatkan sembilan clean sheet di liga tahun ini – rekor terbaik mereka sejak 2014.

Namun, menjadikan penghitungan tersebut menjadi dua digit akan lebih mudah diucapkan daripada selesai, karena mereka sekarang menghadapi tim yang senang mengunjungi San Siro.

Sassuolo tidak hanya berhasil mengalahkan Milan dalam tiga lawatan terakhir mereka ke Stadio Giuseppe Meazza, mereka juga akan tiba di kota kedua Italia dengan kenangan segar saat memberikan satu-satunya kekalahan kandang musim ini kepada pemimpin liga Inter pada bulan September.

Namun, Neroverdi hanya unggul tiga poin di atas zona degradasi Serie A dengan dua pertandingan tersisa hingga paruh musim, dan kemenangan pada kesempatan ini sepertinya akan jauh lebih sulit mengingat hasil terkini.

Kisah lama yang sama juga terjadi pada tim asuhan Alessio Dionisi akhir pekan lalu, ketika mereka unggul terlebih dahulu melalui mantan striker Inter Andrea Pinamonti di kandang melawan Genoa namun akhirnya menyia-nyiakan keunggulan tersebut dengan kalah 2-1 melawan tim yang sedang berjuang, melalui gol telat Caleb Ekuban mematahkan hati di Stadion Mapei.

Sassuolo kini telah kehilangan tidak kurang dari 28 poin dari posisi unggul tahun ini – setidaknya dua poin lebih banyak dari tim Serie A lainnya sepanjang tahun 2023 – dan setengah dari kesalahan tersebut terjadi selama musim ini.

Bukan rahasia lagi mengapa tim yang diperkuat Pinamonti dan penyerang produktif Domenico Berardi di lini depan masih gagal menghindari bahaya: tim asal Emilia ini telah kebobolan 71 gol di liga yang menjadi rekor klub selama 12 bulan terakhir dan belum mencatatkan clean sheet sejauh musimini.

Bentuk AC Milan Serie A:

DWWLD

Bentuk AC Milan (semua kompetisi):

LWLWWD

Bentuk Sassuolo Serie A:

DWLLDL

Berita Tim AC Milan vs Sassuolo

Stefano Pioli tidak hanya masih memiliki beberapa bek yang absen karena cedera – dengan Fikayo Tomori menambah jumlah pemain terakhir kali – tetapi striker Serbia Luka Jovic juga mungkin absen karena cedera pergelangan kaki yang dideritanya saat melawan Salernitana.

Yunus Musah bergabung dengan Jovic dalam latihan terpisah dari skuad utama karena masalah otot, sementara Tomori, Pierre Kalulu, Malick Thiaw, Mattia Caldara, Tommaso Pobega dan Noah Okafor semuanya tidak bisa bermain.

Pemain pinggiran Marco Pellegrino dan Marco Sportiello setidaknya bisa kembali dari cedera masing-masing, namun pilihan Milan tetap terbatas; pemain muda Jan-Carlo Simic, yang baru-baru ini mencetak gol pada debutnya melawan Monza, mungkin dipanggil sebagai bek tengah.

Dengan Jovic akan absen, Olivier Giroud akan berusaha mempertahankan rata-rata golnya setiap 78 menit melawan Sassuolo.

Striker Prancis ini adalah pencetak gol terbanyak Milan di semua kompetisi pada tahun 2023 (18 gol) dan dua gol pada hari Sabtu akan membuatnya melampaui jumlah gol tahun lalu yaitu 19 gol.

Tentu saja, ancaman serangan utama tim tamu adalah Domenico Berardi, yang telah mencetak 11 gol dan memberikan tujuh assist melawan Rossoneri di Serie A hingga saat ini.

Berardi telah pulih dari penyakit yang memaksanya absen saat kalah dari Genoa pekan lalu, jadi ia bermain di sayap kanan dalam trisula penyerang yang menampilkan Armand Lauriente di kiri dan Andrea Pinamonti memimpin lini depan.

​ Namun, Sassuolo masih terhambat oleh daftar panjang pemain yang absen: Uros Racic, Daniel Boloca, Gregoire Defrel, Matias Vina dan Mattia Viti diperkirakan akan absen dalam perjalanan ke Lombardy.

Prediksi : AC Milan 3-2 Sassuolo

Tidak ada tim yang bisa diandalkan untuk menjaga jarak selama 90 menit, dan dengan hilangnya sejumlah pemain di kedua tim, ini bisa menjadi pertemuan yang terbuka dan tidak dapat diprediksi.

Pada akhirnya, kelemahan Sassuolo bersifat psikologis dan defensif, sehingga Milan bisa meraih kemenangan dan mempertahankan Pioli untuk saat ini.

Prakiraan susunan pemain AC Milan vs Sassuolo

AC Milan:

Maignan; Calabria, Kjaer, Simic, Hernandez; Loftus-Cheek, Bennacer, Reijnders; Pulisic, Giroud, Leao

Sassuolo:

Consigli; Toljan, Erlic, Ferrari, Pedersen; Henrique, Thorstvedt; Berardi, Bajrami, Lauriente; Pinamonti



Source link

Share:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *