Don't Show Again Yes, I would!

Ducati Janji Tidak Akan Berlakukan Team Order dalam Persaingan Francesco Bagnaia vs Jorge Martin , Terupdate

 

pojokberita.co.id – Persaingan Francesco ”Pecco” Bagnaia (Ducati Lenovo Team) dan Jorge Martin (Prima Pramac Racing) untuk memperebutkan gelar juara dunia MotoGP 2023 kian memanas.

Ducati Corse sebagai pabrikan yang menaungi kedua pembalap menegaskan tidak akan memberlakukan team order untuk mendukung salah satu rider. Artinya, mereka bakal membiarkan pembalap bersaing secara fair hingga akhir.

Itulah yang diungkapkan Sporting Director Ducati Corse Paolo Ciabatti menjelang MotoGP Indonesia 2023 di Sirkuit Mandalika, Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat (NTB), akhir pekan nanti. Menurut Ciabatti, Ducati akan terus memantau situasi apa pun yang terjadi hingga MotoGP musim ini berakhir.

Baca Juga: Bagnaia tentang Marquez yang Akan Datang ke Ducati: Bakal Menjadi Pertarungan Hebat

”Apakah kami bakal memberikan team order? Tidak. Tak akan ada team order,” tegasnya dalam jumpa pers di Jakarta kemarin (10/10).

Ciabatti menjelaskan, alih-alih memberikan team order, Ducati bisa saja melakukan tindakan dan langkah yang berbeda kepada Pecco dan Martin jika mendukung salah seorang pembalapnya. Namun, pabrikan asal Italia itu memilih tidak melakukan hal tersebut.

”Tenang saja. Jika tak mau memiliki kemungkinan ini, kami tentu akan memberikan motor yang lebih tua (kepada Pramac). Faktanya, kami memberikan motor yang sama, kami memberikan pembaruan yang sama. Kenapa? Karena kami memberi mereka kesempatan yang sama,” jelas Ciabatti.

Baca Juga: GP Jepang: Jorge Martin Bisa Kudeta Bagnaia di Klasemen MotoGP Siang Ini

Karena itu, Ducati enggan ambil pusing dalam menentukan dukungan kepada Pecco maupun Martin. Sebaliknya, Ciabatti menyatakan bahwa pihaknya justru senang melihat persaingan yang tersaji di antara keduanya. ”Jadi, jika memberikan materi yang sama, berarti Anda siap menerima bahwa salah seorang pembalap mungkin lebih baik daripada yang lain,” ungkapnya.

Persaingan dua pembalap tersebut memang kian memanas. Padahal, Pecco sempat tampil cukup dominan pada awal musim dengan memenangi lima di antara sepuluh seri. Yakni, di GP Portugal, Spanyol, Italia, Belanda, dan Austria.

Namun, dalam empat balapan terakhir, Pecco mulai kehilangan banyak poin. Mulai terjatuh di Catalunya hingga gagal finis di India.

Baca Juga: Bos Ducati: Marc Marquez Sangat Ingin Menunggangi Ducati, Memutus Kontrak dengan Honda Sangat Rumit

Sebaliknya, Martin berhasil mengamankan dua kemenangan di San Marino dan Jepang. Akibatnya, juara dunia MotoGP 2022 itu kini mengoleksi 319 poin. Atau, hanya berselisih tiga angka saja dari sang rival.

Share:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *