Don't Show Again Yes, I would!

Prediksi Bola Liverpool vs. Arsenal, 24 Desember 2023: Big Match Premier League, Perebutan Pucuk Klasemen Jitu Dan Akurat

POjokberita.co.id – Prediksi Bola Liverpool vs. Arsenal, 24 Desember 2023: Big Match Premier League, Perebutan Pucuk Klasemen – Estimasi pertandingan sepak bola adalah upaya untuk meramalkan keluaran pertandingan sepak bola atau kejadian yang terkait dengan olahraga sepak bola. Ini meliputi pemahaman statistik, pengetahuan tentang tim dan pemain, variabel-variabel cuaca, situasi lapangan, cedera, dan beragam faktor lain yang mungkin mempengaruhi hasil akhir pertandingan.

Estimasi pertandingan sepak bola sering dilakukan oleh penggemar sepak bola, penjudi, peneliti olahraga, dan pecinta yang ingin menghitung keluaran pertandingan atau memperkirakan performa tim atau pemain. Langkah yang dilakukan untuk melakukan prediksi ini dapat beragam, dari penyelidikan statistik yang teliti, hingga intuisi berdasarkan pengalaman sebelumnya.

Namun, penting untuk ingat bahwa keluaran prediksi bola tidak semua waktu tepat, karena sepak bola adalah disiplin olahraga yang tidak selalu bisa diprediksi dengan pasti. Begitu banyak variabel yang dapat menyebabkan hasil pertandingan, dan kejadian tak terduga seringkali muncul. Oleh karena itu, peramalan pertandingan sepak bola seharusnya dilihat sebagai sumber hiburan atau petunjuk, dan tidak dijadikan dasar utama untuk menjalani bet atau kebijakan berinvesatsi yang penting.

Big match terbaru yang menggiurkan dalam menu perayaan Liga Premier adalah pertarungan papan atas antara Liverpool dan Arsenal, yang saling berhadapan dalam pertemuan utama Minggu tengah malam pukul 00:30 WIB di Anfield.

The Gunners memiliki keunggulan satu poin atas raksasa Merseyside pada saat ini, meskipun Aston Villa juga berada dalam jarak yang sangat dekat dan menunggu untuk menerkam setiap kesalahan dari rival podium mereka.

Preview Liverpool vs. Arsenal

Menolak untuk membagikan hadiah Natal lebih awal kepada musuh bebuyutan mereka, Manchester United bersiap untuk membuat Liverpool frustrasi selama 90 menit akhir pekan lalu, di mana pasukan Jurgen Klopp membombardir pintu Setan Merah dengan gencarnya serangan yang tidak membuahkan hasil.

Berkat kekejaman Liverpool yang berkelanjutan di depan gawang dan beberapa penampilan pertahanan yang luar biasa – Raphael Varane khususnya berhasil mempertahankannya – Man United pulang dengan membawa satu poin meski menghadapi 34 tembakan yang mengejutkan, jumlah tembakan terbanyak yang pernah dilakukan Liverpool dalam satu pertandingan Premier League tanpa mencetak gol sejak 2003.

Liverpool jauh dari tim penyerang yang tidak berbelas kasihan yang mencetak tujuh gol ke gawang Setan Merah pada bulan Maret, namun tim asuhan Klopp menghidupkan kembali kertas sentuh biru dalam pertandingan perempat final Piala EFL hari Rabu melawan West Ham United, menghasilkan penampilan bintang lima dalam pertandingan tersebut. 5-1 menghancurkan untuk menyiapkan pertarungan semifinal dengan Fulham.

Namun, setelah menyaksikan anak-anak asuhnya kehilangan poin di kandang sendiri untuk pertama kalinya musim ini pada akhir pekan, Klopp mengakui bahwa ia kecewa dengan kurangnya atmosfer Anfield pada pertengahan pekan dan mengeluarkan seruan kepada para pendukungnya ketika Liverpool berupaya untuk menghindari hasil imbang tanpa gol dalam pertandingan kandang Liga Premier berturut-turut untuk pertama kalinya sejak Maret 2021.

Tuan rumah telah mencetak gol dalam 26 pertandingan papan atas sebelum tunduk pada keunggulan pertahanan Setan Merah, tetapi rekor tak terkalahkan mereka secara keseluruhan di Liga Premier sekarang adalah 10 pertandingan, dan sudah hampir 14 bulan sejak Leeds United membuat Liverpool mengalami kekalahan kandang terbaru mereka di divisi teratas.

Kekalahan kandang melawan Brighton & Hove Albion sudah menjadi hal biasa bagi Arsenal sejak Seagulls melonjak ke kasta atas, tetapi tim asuhan Roberto De Zerbi mengalami kegagalan di Emirates akhir pekan lalu, di mana pasukan Mikel Arteta mendapatkan kembali tempat yang selayaknya di puncak klasemen.

Seminggu setelah kekalahan telak 1-0 dari Aston Villa – di mana The Gunners juga menjadi musuh terburuk mereka di depan gawang – cerita serupa terjadi di paruh pertama pertemuan hari Minggu, namun Arsenal memastikan bahwa peluang mereka yang hilang sebelumnya tidak akan terjadi kembali menghantui mereka berkat sundulan Gabriel Jesus dan gol keempat Kai Havertz dari tujuh pertandingan di babak kedua.

Kemenangan atas tim yang dipimpin oleh De Zerbi – yang dengan berani mengklaim bahwa Arsenal saat ini adalah tim terbaik di negara ini – memastikan bahwa The Gunners akan meremehkan 19 tim Liga Premier lainnya setidaknya selama beberapa jam, dan tim Arteta bisa saja menduduki peringkat teratas pada Hari Natal untuk tahun kedua berturut-turut.

Tentu saja, gelar ‘juara musim dingin’ menjadi tidak berarti lagi bagi Arsenal di akhir musim 2022-23, tetapi dengan Manchester City mengalami kekeringan di bulan Desember dan juga menunda perburuan gelar mereka untuk memperebutkan kejayaan Piala Dunia Antarklub, waktunya sudah dekat bagi The Gunners untuk memberikan penanda gelar lainnya.

Pasukan Arteta mungkin gagal di benteng Villa Park pada 9 Desember, tetapi sejak Mei 2022 The Gunners tidak pernah kalah berturut-turut dalam pertandingan Liga Premier di kandang rival, dan dari enam kekalahan tandang sebelumnya sebelum terhambat di West Midlands. , Arsenal memenangkan pertandingan tandang berikutnya di setiap kesempatan.

Sepasang gol spektakuler musim lalu membuat Arsenal mengalahkan Liverpool 3-2 di Emirates sebelum ditahan imbang 2-2, di mana The Reds bangkit dari ketertinggalan 2-0 untuk merebut satu poin, tetapi hal itu tidak terjadi lagi sejak pertandingan tersebut pada hari-hari Lukas Podolski dan Santi Cazorla pada tahun 2012 membawa The Gunners tampil sebagai pemenang dalam pertemuan di Anfield.

Bentuk Liga Premier Liverpool:

WDWWWD

Bentuk Liverpool (semua kompetisi):

WWWLDW

Bentuk Liga Premier Arsenal:

WWWWW

Bentuk Arsenal (semua kompetisi):

WWWLDW

getty images

Berita Tim Liverpool vs. Arsenal

Sejumlah pemain yang sudah lama absen dari Liverpool akan terus menonton dari pinggir lapangan akhir pekan ini, dengan semuanya Stefan Bajcetic (betis), Thiago Alcantara (pinggul), Joel Matip (ACL), Andrew Robertson (bahu), Alexis Mac Allister ( lutut), Diogo Jota (otot) dan korban lutut baru Ben Doak tidak tersedia.

Gravenberch dikhawatirkan mengalami cedera hamstring saat melawan Man United akhir pekan lalu, namun mantan pemain Bayern Munich itu hanya menderita nyeri otot tertunda (DOMS) dan diperkirakan akan kembali ke skuad pada hari Sabtu setelah istirahat tengah pekan.

Namun, tempat di antara pemain pengganti mungkin sudah menunggu Gravenberch, karena Curtis Jones sudah pasti masuk ke dalam pemikiran Klopp berkat dua gol briliannya dalam kemenangan hari Rabu atas West Ham, di mana Dominik Szoboszlai juga menanggapi kritik baru-baru ini dengan gol roket di babak pertama.

Demikian pula, Arsenal akan berangkat ke Merseyside tanpa diperkuat beberapa korban cedera yang diketahui yaitu Jurrien Timber (lutut), Fabio Vieira (pangkal paha), Takehiro Tomiyasu (betis) dan Thomas Partey (paha), meskipun yang terakhir memiliki peluang paling kecil tersedia.

Masalah baru yang dialami Mohamed Elneny (hamstring) dan Jorginho (kaki) semakin melemahkan cadangan lini tengah Arsenal – Myles Lewis-Skelly dan Emile Smith Rowe adalah pilihan Arsenal dari bangku cadangan melawan Brighton – tetapi pasangan tersebut berjuang untuk membuktikan kebugaran mereka tepat waktu untuk hari Sabtu.

Namun, tidak ada pemain yang boleh memaksakan diri untuk masuk ke dalam Arsenal XI yang sudah mapan, karena Havertz yang telah diremajakan berusaha untuk melanjutkan performa yang sama yang membuatnya dianugerahi penghargaan Pemain Terbaik Bulan Ini dari The Gunners untuk bulan November.

Prediksi Liverpool 2-2 Arsenal

Dengan segala hormat kepada West Ham United, menghadapi tim Arsenal yang memiliki kekuatan penuh dan cukup istirahat akan menjadi proposisi yang sangat berbeda dengan tim Irons yang melemah bagi Liverpool, yang 11 tahun berturut-turutnya tanpa kekalahan di Anfield dari The Gunners akan berada dalam bahaya jika seruan Klopp kepada penonton tidak didengarkan, padahal seharusnya tidak.

Sementara William Saliba dan Gabriel Magalhaes dapat memadamkan ancaman utama apa pun, Gooners mungkin menyimpan kekhawatiran tentang pertarungan yang akan datang antara Mohamed Salah dan Oleksandr Zinchenko, dan Liverpool membuktikan pada hari Rabu bahwa pemborosan mereka di Man United hanya terjadi satu kali saja.

Arsenal juga pernah melakukan pemborosan sepanjang musim ini, namun tim asuhan Arteta tetap menjadi raja comeback, dan mustahil bagi kami untuk memilih pemenang dalam pertandingan yang seharusnya menjadi pertandingan yang memukau ini.

​Prakiraan susunan pemain Liverpool vs. Arsenal

Liverpool:

Alisson; Alexander-Arnold, Konate, Van Dijk, Tsimikas; Szoboszlai, Endo, Jones; Salah, Nunez, Diaz

Arsenal:

Raya; White, Saliba, Gabriel, Zinchenko; Odegaard, Rice, Havertz; Saka, Jesus, Martinelli



Source link

Share:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *