Jangan Tampilkan Lagi Ya, Saya Mau!

Prediksi Bola AC Milan vs Monza, 17 Desember 2023: Stefano Pioli Butuh Kemenangan di Serie A Jitu Dan Akurat

POjokberita.co.id – Prediksi Bola AC Milan vs Monza, 17 Desember 2023: Stefano Pioli Butuh Kemenangan di Serie A – Prediksi bola adalah upaya untuk memperkirakan hasil pertandingan sepak bola atau kejadian yang terkait dengan aktivitas olahraga sepak bola. Ini melibatkan penelaahan statistik, wawasan tentang tim dan pemain, faktor-faktor cuaca, situasi lapangan, cedera, dan sejumlah faktor lain yang dapat mempengaruhi hasil pertandingan.

Estimasi pertandingan sepak bola sering dilakukan oleh para pecinta sepak bola, petaruh, analis olahraga, dan penikmat yang ingin menghitung hasil pertandingan atau menebak performa tim atau pemain. Metode yang diterapkan untuk melakukan estimasi ini bisa beragam, dari analisis statistik yang mendalam, hingga intuisi berlandaskan pada pengalaman pribadi.

Namun, harus diingat untuk mengingat bahwa hasil prediksi bola tidak semua waktu tepat, karena sepak bola adalah disiplin olahraga yang seringkali tidak mungkin diperkirakan dengan akurat. Banyak aspek yang mungkin berdampak pada hasil pertandingan, dan kejutan biasanya muncul. Oleh karena itu, prediksi bola sebaiknya dilihat sebagai hiburan atau petunjuk, dan tidak dijadikan landasan utama untuk menjalani bet atau pilihan berinvestasi yang signifikan.

Setelah kemenangan telat di Inggris membuat mereka tetap bertahan di kompetisi kontinental, AC Milan kembali bertugas di Serie A pada hari Minggu pukul 18:30 WIB, ketika mereka menjamu rival regionalnya Monza di San Siro.

Meskipun mengalahkan Newcastle United tidak cukup untuk memperpanjang perjalanan mereka di Liga Champions, kemenangan yang meningkatkan moral mengamankan tempat Milan di babak playoff Liga Europa; Namun, mereka masih tertinggal dalam perburuan gelar juara Italia.

Preview AC Milan vs Monza

Perjuangan babak kedua hari Rabu melawan Newcastle tidak cukup bagi Milan untuk mengamankan lolos ke babak 16 besar Liga Champions, karena hasil imbang Borussia Dortmund dengan Paris Saint-Germain pada akhirnya membuat juara Eropa tujuh kali itu tersingkir dari kompetisi kasta atas UEFA.

Tertinggal 1-0 saat jeda, tim asuhan Stefano Pioli membalas berkat gol Christian Pulisic dan Samu Chukwueze, memukau St James’ Park dan menyelesaikan kampanye Grup F mereka dengan baik – namun, poin PSG berarti mereka kini harus puas mendapatkan satu tempat di fase gugur Liga Europa.

Sekembalinya mereka ke tugas domestik, Rossoneri memiliki banyak hal yang harus dilakukan selama periode perayaan, setelah mereka dikalahkan oleh Atalanta BC pekan lalu meski dua kali bangkit dari ketertinggalan melalui Olivier Giroud dan Luka Jovic.

Kebobolan pada menit kelima masa tambahan waktu babak kedua membuat rival sekota mereka menang 3-2 di Bergamo, dan tim peringkat ketiga Milan kini terpaut sembilan poin dari musuh lama Inter Milan di klasemen Serie A, dengan Juventus terjepit di antaranya.

Pioli mendapat kecaman dari semakin banyak kritikus, dengan timnya kalah tiga kali dari tujuh pertandingan liga terakhir mereka – kekalahan yang sama banyaknya dengan 21 pertandingan sebelumnya – dan kebobolan sejumlah gol di menit-menit akhir.

Di lima liga top Eropa, hanya Las Palmas dan Nice yang kebobolan lebih banyak gol dibandingkan Milan (61%) selama 30 menit terakhir pertandingan, yang akan menjadi perhatian bagi pelatih peraih Scudetto yang seharusnya berjuang untuk menyelamatkan pekerjaannya.

Setelah kalah dalam kedua pertemuan Serie A dengan Milan pada debut divisi teratas musim lalu, Monza kini bertujuan untuk mengalahkan tetangga mereka di Lombardy untuk pertama kalinya sejak mendapatkan promosi.

Mengingat performa mereka baru-baru ini, pasukan Raffaele Palladino mungkin menyukai peluang mereka untuk setidaknya meninggalkan San Siro dengan membawa satu poin, karena mereka telah terbukti sulit dikalahkan selama tahun kedua mereka di antara tim elit Italia.

Menyusul kemenangan pekan lalu atas Genoa, Biancorossi hanya kalah dua kali dari 12 pertandingan liga terakhir mereka, imbang setengahnya, dengan kekalahan tersebut terjadi saat melawan tim raksasa Roma dan Juventus.

Setelah bangkit dari bangku cadangan, Dany Mota mencetak gol di penghujung pertandingan untuk mengamankan kemenangan kandang ketiga Monza musim ini, membuat timnya lebih dekat ke enam besar daripada zona degradasi.

Mendekati separuh babak Serie A, mereka duduk dengan aman di papan tengah, meski ada akhir yang sulit di tahun 2023: setelah menghadapi Milan di kota kedua, Monza harus menjamu Fiorentina dan kemudian menyelesaikan tahun kalender melawan Napoli di Stadio Maradona.

Bentuk AC Milan Serie A:

DLDWWL

Bentuk AC Milan (semua kompetisi):

DWLWLW

Bentuk Monza Serie A:

DWDDLW

Berita Tim AC Milan vs Monza

Setelah bergegas kembali dari cedera untuk menghadapi Newcastle pada pertengahan pekan, Rafael Leao juga harus menjadi starter pada pertandingan awal hari Minggu, yang akan menjadi dorongan besar bagi harapan Milan untuk tetap berada di posisi dua besar Italia.

Dengan pemain sayap Portugal mereka berada di lapangan selama dua musim terakhir, Rossoneri rata-rata mencetak dua poin per pertandingan di Serie A; tanpa dia, poin itu turun menjadi satu poin dan tingkat kemenangan mereka turun menjadi 33%.

Meski demikian, Stefano Pioli masih terganjal daftar panjang cedera, dengan beberapa bek kembali absen: Malick Thiaw, Pierre Kalulu, Marco Pellegrino, Mattia Caldara, dan Simon Kjaer semuanya cedera, sedangkan kapten Davide Calabria harus menjalani skorsing.

Yang terakhir kemungkinan akan digantikan di posisi bek kanan oleh Alessandro Florenzi, yang berarti adanya perombakan di empat bek Rossoneri lainnya.

Sebagai starter di lini depan, Olivier Giroud – yang telah mencetak empat gol dalam empat pertandingan liga terakhirnya, tiga dengan sundulannya – telah mencetak gol sundulan terbanyak di lima liga top Eropa sepanjang tahun 2023 (delapan), bersama dengan pemain Bayern Munich, Harry Kane.

Pemain veteran Prancis ini harus menemukan cara melewati kiper dengan penyelamatan terbanyak dibandingkan siapa pun di Serie A musim ini (54) – kiper Monza yang sangat dikagumi, Michele Di Gregorio.

Produk primavera Inter, Di Gregorio akan bermain di belakang tim yang dipimpin oleh kapten Matteo Pessina dan striker pilihan pertama Lorenzo Colombo, yang dipinjamkan selama satu musim dari Milan.

Bos Biancorossi Raffaele Palladino akan kembali tanpa Samuele Vignato, Armando Izzo dan Gianluca Caprari yang sudah lama absen tetapi sebaliknya harus memiliki skuad lengkap untuk dipilih.

Prediksi: AC Milan 1-1 Monza

Milan adalah satu-satunya tim yang belum pernah meraih hasil imbang di pertandingan kandang di Serie A musim ini, namun rekor tersebut mungkin akan berakhir pada Minggu.

Kekalahan dari eksploitasi Liga Champions adalah sebuah kemungkinan yang jelas, sementara Monza tidak mudah menyerah dan akan termotivasi dengan bertemu rival regional mereka yang termasyhur.

Prakiraan susunan pemain AC Milan vs Monza

AC Milan:

Maignan; Florenzi, Tomori, Simic, Hernandez; Musah, Reijnders; Pulisic, Loftus-Cheek, Leao; Giroud

Monza:

Di Gregorio; D’Ambrosio, Mari, Caldirola; Ciurria, Gagliardini, Pessina, Kyriakopoulos; Colpani, Mota; Colombo



Source link

Share:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *