Don't Show Again Yes, I would!

Prediksi Bola Malta vs Ukraina, 18 Oktober 2023: Jadwal Kualifikasi Euro 2024 Rabu Ini Jitu Dan Akurat

POjokberita.co.id – Prediksi Bola Malta vs Ukraina, 18 Oktober 2023: Jadwal Kualifikasi Euro 2024 Rabu Ini – Perkiraan sepak bola adalah upaya untuk menebak hasil akhir pertandingan sepak bola atau kejadian yang terkait dengan aktivitas olahraga sepak bola. Ini meliputi penelaahan statistik, wawasan tentang tim dan pemain, variabel-variabel cuaca, kondisi lapangan, cedera, dan beragam faktor lain yang mungkin mempengaruhi keluaran pertandingan.

Prediksi bola biasanya dilakukan oleh para pecinta sepak bola, pemain taruhan, analis olahraga, dan pecinta yang ingin menghitung hasil pertandingan atau memperkirakan kinerja tim atau pemain. Cara yang diterapkan untuk melakukan estimasi ini merupakan beragam, dari penyelidikan statistik yang detail, hingga pertimbangan intuisi berlandaskan pada pengalaman.

Namun, penting untuk diingat bahwa keluaran estimasi pertandingan sepak bola tidak selalu pasti, karena sepak bola adalah disiplin olahraga yang tak selalu mungkin diprediksi dengan akurat. Ada banyak aspek yang bisa mempengaruhi keluaran pertandingan, dan hal tak terduga seringkali timbul. Oleh karena itu, prediksi bola seharusnya dilihat sebagai kegembiraan atau arah, dan jangan dianggap sebagai dasar utama untuk menjalani bet atau keputusan berinvesatsi yang penting.

Menjelang pertandingan potensial melawan Italia bulan depan, pertandingan kedua dari belakang Ukraina di kualifikasi Euro 2024 Grup C akan digelar melawan tim kecil Malta pada Rabu dini hari pukul 01:45 WIB.

Pasukan Sergiy Rebrov mengalahkan Makedonia Utara 2-0 untuk tetap mengikuti jejak Azzurri, yang mengalahkan tuan rumah yang sudah tersingkir dengan empat gol  tanpa kebobolan pada akhir pekan.

Preview Malta vs Ukraina

Bahkan dengan banyaknya pemain yang cedera dan skandal taruhan yang mengancam menggagalkan persiapan mereka untuk pertandingan internasional bulan Oktober, Italia masih berada satu kelas di atas tim yang berada di dasar klasemen Malta pada Sabtu malam, dan hanya butuh 22 menit bagi pemenang Euro 2020 untuk memecahkan kebuntuan melalui sebuah gol spektakuler Giacomo Bonaventura.

Setelah pemain Fiorentina ini menjadi pemain tertua yang mencetak gol pertamanya untuk Italia, Domenico Berardi mencatatkan sejarah pribadinya dengan dua gol pertamanya untuk Azzurri, sebelum Davide Frattesi masuk dari bangku cadangan untuk melengkapi empat gol fantastis bagi sang juara bertahan di Bari. .

Paku terakhir telah ditancapkan ke peti mati Malta sebelum kunjungan mereka yang gagal ke Italia, dan tirai Grup C tidak dapat segera ditutup bagi pasukan Michele Marcolini, yang dijamin finis di urutan kelima dalam lima tim karena enam kekalahan yang meredam.

Terlebih lagi, sejak Yannick Yankam berhasil mencetak gol hiburan di menit-menit akhir dalam kekalahan The Reds di hari pembukaan dari Makedonia Utara, Malta tidak pernah mencetak gol dalam lima pertandingan terakhir mereka di Grup C, meskipun pendukung Ta’ Qali setidaknya meraih kemenangan persahabatan atas Luksemburg dan Gibraltar untuk diteriakkan pada tahun 2023.

Namun, selain kemenangan di eksibisi, rekor kekalahan beruntun Malta di kualifikasi Euro kini mencapai 15 pertandingan sejak sukses menang 2-1 atas Kepulauan Faroe pada Maret 2019, dan negara peringkat 171 dunia itu masih belum meraih satu kemenangan pun di laga tandang pada tahap ini. .

Seperti yang terjadi di Warsawa saat mereka meraih hasil imbang dengan susah payah melawan Inggris, para pemain pendukung Ukraina memberikan suara penuh ketika pasukan Sergiy Rebrov turun ke lapangan melawan Makedonia Utara di Republik Ceko, di mana bintang muda Shakhtar Donetsk Georgiy Sudkov memanfaatkan peluangnya untuk mencetak gol.

Di tengah hubungan dengan klub-klub seperti Arsenal, Chelsea dan Juventus, gol Sudakov pada menit ke-30 membelokkan bola defleksi tajam dari Nikola Serafimov dan Stole Dimitrievski, yang berhasil mempertahankan timnya dalam permainan hingga momen ajaib di waktu tambahan, sebagai Oleksandr Karavaev menyerang di sayap kiri, melihat kiper Makedonia Utara berada di tanah tak bertuan dan mencetak gol dengan tendangan luar biasa dari jarak 40 yard.

Rebrov meminimalkan perayaannya di pinggir lapangan, namun kekalahan pada hari Sabtu merupakan hasil yang signifikan bagi tim Biru dan Kuning, yang duduk di posisi ketiga dengan 10 poin dan hanya terpaut dari Italia dalam hasil head-to-head, meskipun setelah memainkan permainan lebih banyak.

Meskipun tidak ada yang bisa diputuskan mengenai nasib Ukraina minggu ini, kegagalan untuk mengalahkan Malta akan membuat Inggris lolos jika The Three Lions mengalahkan Italia, sementara mereka juga bisa menyingkirkan Makedonia Utara dari posisi dua teratas dengan tiga poin di Ta’ Qali.

Ukraina juga bisa memperpanjang rekor mencetak gol mereka menjadi tujuh pertandingan pada hari Selasa sambil mengakhiri rekor pertahanan yang buruk di laga tandang – mereka telah kebobolan setidaknya dua gol dalam empat pertandingan tandang terakhir mereka di kualifikasi Euro – tetapi butuh penalti Viktor Tsygankov untuk menyelesaikan saat  melawan Malta empat bulan lalu.

Bentuk Kualifikasi Euro Malta:

LLLLLL

Bentuk Kualifikasi Euro Ukraina:

LWWDLW

Bentuk Ukraina (semua kompetisi):

DWWDLW

Berita Tim Malta vs Ukraina

Pelatih kepala Malta Marcolini hanya punya sedikit hal untuk dirayakan selama timnya kesulitan di Grup C, namun tuan rumah setidaknya akan mendapat dorongan semangat dengan kembalinya kapten Steve Borg, yang absen karena kekalahan Italia karena skorsing.

Bek tengah berusia 35 tahun ini siap untuk menggantikan Ferdinando Apap di lini belakang, di mana ia akan bergabung dengan pemain internasional Zach Muscat yang telah mencatatkan 60 caps – salah satu dari tiga pemain dalam skuad yang bermain di luar Malta  dengan tim Portugis Farense.

Dua pemain non-lokal lagi – Teddy Teuma dari Reims dan Jodi Jones dari Notts County – dijadwalkan mewakili negara mereka bulan ini, tetapi keduanya harus menarik diri sebelum kekalahan hari Sabtu karena cedera.

Sementara Malta akan menyambut kembalinya pemain, opsi menyerang Ukraina semakin terkuras setelah Ruslan Malinovskyi menerima kartu kuning ketiganya di grup dalam kemenangan atas Makedonia Utara – larangan satu pertandingan menunggu pemain Genoa di sini.

Malinovskyi hanya menjadi pemain pengganti terakhir kali, jadi tim Ukraina juga tanpa pemenang pertandingan bulan Juni Tsygankov dan kapten Andriy Yarmolenko harus berbaris dengan pemain pendukung yang tidak berubah, karena Mykhaylo Mudryk, Sudakov dan Oleksandr Zubkov berbaris di belakang Artem Dovbyk.

Tendangan akhir yang sensasional dari Karavaev di Republik Ceko mungkin memberi Rebrov bahan pemikiran dalam pertahanan, tetapi Yukhym Konoplya yang masih muda tidak akan menyerahkan tempatnya tanpa perlawanan.

Prediksi: Malta 0-3 Ukraina

Menegaskan dominasi mereka dalam pertandingan ini bukanlah keahlian Ukraina, karena Malta berhasil mengalahkan tim Biru dan Kuning dalam pertandingan persahabatan tahun 2017 sebelum hanya kalah dari tendangan penalti Tsygankov dalam pertemuan kompetitif perdananya tahun ini.

Namun, perlawanan The Reds seharusnya sia-sia di sini, dan tanpa jasa Teuma atau Jones di sepertiga akhir, kekalahan tanpa gol lainnya akan terjadi saat Ukraina kembali meningkatkan harapan mereka untuk dua besar.

Prakiraan susunan pemain Malta vs Ukraina

Malta:

Bonello; Attard, S. Borg, Muscat, Pepe, Shaw; Kristensen, Guillaumier, Yankam; J. Mbong, Montebello

Ukraine:

Trubin; Konoplya, Zabarnyi, Matvienko, Mykolenko; Zinchenko, Stepanenko; Zubkov, Sudakov, Mudryk; Dovbyk



Source link

Share:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *